A Trip To Palu

Minggu kmrn selesai maghriban di mushola kantor saya ngobrol dgn ibu wakadiv yg dulu kabag di divisi saya sebelumnya. Saat itu beliau baru ngeh kalo saya udah pindah ke divisi tetangganya si ibu. Kemudian si ibu meminta saya buat bantu mengajar EDC di kanca, terkait implementasi EDC ke unit kerja. Ya udah besoknya si ibu sms kadiv saya minta ijin buat mengikutsertakan saya dan sm pak bos dikasi. Alhamdulillah. Kebetulan tugas2 di kantor bisa saya selesain di satu hari sebelum berangkat. Persiapan mengajar tentu saja singkat sekali, ga hanya EDC ternyata, ada juklak yg mesti saya pelajari, ada bahan yg mesti saya ketahui, tp saya pikir ini kesempatan bagus bagi saya untuk belajar perform di depan audience. Oh iya, saya ngajarnya di Kantor Cabang Palu, sebagai salah satu meeting point dari bbrp Kantor Cabang lain, ada dari Poso, Parigi, Toli-Toli, dan Luwuk. Hehe keren ya perusahaan saya, cabangnya ada dimana2, itu belum Kantor Cabang Pembantu dan Kantor Unit yg jumlahnya hampir 5000 di seluruh negeri.

Ini perjalanan pertama saya ke Pulau Sulawesi, sekaligus yg paling jauh. Tadinya saya ditawarin ke Biak tp yg nawarin rada khawatir kl saya ga diijinin sm yayang jdnya saya diplot ke Palu. Hehehe memang sih, ke Palu pun waktu si mas dikasi tau reaksinya gini.. “What! Ngapain??!!”.. hehe maap ya yang, cewekmu mo berpetualang dulu hahaha

Ya udah singkat cerita Jumat pagi saya take off menuju Palu, sempat transit sebentar di Surabaya. Perjalanan Alhamdulillah lancar, cuaca bagus, kurang lebih 2,5 jam dari Jakarta. Malam keberangkatan sebenarnya saya demam, badan panas sekali, krn malem sebelumnya saya lembur di kantor sampe jam 2 pagi dan paginya udah ngantor lg, badan rasanya capek sekali. Alhamdulillah bangun pagi sambil packing badan rasanya enakan, ga demam, mgkn krn waktu tidurnya cukup lama.

Palu, ibukota propinsi Sulawesi Tengah. Kalo diliat dari peta, posisinya unik sekali, diapit teluk dan laut. Sebelum mendarat saya melihat daratan Sulawesi yang dipenuhi bukit hijau dan pohon kelapa. Ah jd teringat lagu jaman dulu, Rayuan Pulau Kelapa, sambil berandai-andai barangkali nanti saya bisa main ke pantai sambil duduk di ayunan dan minum air kelapa. Huaahhhh bnr2 perjalanan yg menyenangkan!

Sul Teng dari atas

Sul Teng dari atas

Sampe di Palu saya langsung diajak makan Ayam Goreng Celebes. Ayam yg dibumbuin kecap lalu digoreng, sambil meresap manisnya jus markisa, maknyus! Setelah itu sosialisasi langsung dimulai oleh rekan saya yang menyampaikan presentasi mewakili divisinya sbg owner proyek ini.

Pengalaman Mengajar Pertama Kali

Keesokan harinya, giliran saya yang menyampaikan materi. Sebelum berangkat, saya dan rekan saya memang telah sepakat untuk berbagi materi. Karena berlatar belakang IT maka saya mengajar hal2 teknis seperti penggunaan EDC, setup modem, instalasi perangkat dan lain sebagainya. Pertama kali saya grogi sekali tp Alhamdulillah groginya lgs hilang. Mungkin krn saya melihat semangat peserta dari uni kerja yg saya sebut diatas, yg rela menempuh jarak ratusan kilometer, puluhan jam, demi mengikuti sosialisasi ini. Mereka, rela menunggu kedatangan kami dari 2 hari sebelumnya, bahkan sempat merasakan tinggal di hotel yg nyamuknya Naudzubillah Min Dzalik. Kebetulan acara kami bertepatan dengan acara Pemda setempat yg mengumpulkan walikota se-Indonesia Timur sehingga hotel bintang 3 pun fully booked. Ah, terharu sekali rasanya mendengar cerita para peserta.

Meski istilah mengajar identik dengan bayaran perjam tp saya sadar untuk kegiatan ini saya ga dibayar krn tujuan dinas saya adalah implementasi, yg disertai sosialiasi. Apakah saya kemudian menjadi setengah2? Hohohoho dengan bangga saya bilang TIDAK! I’m so excited! Anda tau rasanya membagi ilmu, sharing hal2 yg kita ketahuin kepada orang2 yg ga tau, even hal2 simpel seperti create password, create user, install printer, modem, dsbnya? Perasaannya adalah bnr2 bahagia. Yup, saya bahagia sekali!. Saya telah mempersiapkan materi pengajaran saya. Namun saya ga pingin peserta didik hanya duduk mendengarkan apa yg saya sampaikan, saya ingin mereka lgs mempraktekan, di depan peserta yg lain. Dan tak terasa, kegiatan menjadi lebih menyenangkan, santai, saya merasa seperti menjadi pelatih kursus komputer hahaha. Bahkan saking asyiknya saya sampe lupa makan siang krn begitu waktunya makan siang, anak didik saya masih bergantian mencoba bahan ajaran saya, dan saya mesti ada disana. Bisa sebenarnya saya nyambi sambil makan tp entahlah, saya hanya malas makan sambil tangan digerakin ke layar projector manakala ada peserta yg mengalami kesulitan.

Ternyata konsep mengajar saya yg seperti ini ada manfaatnya loh. Karena ga semua manual yg saya ajarkan berjalan dengan mulus. Kondisi yang ada di manual, yg dibuat oleh rekan2 dari Kantor Pusat, adalah kondisi ideal. Ada hal2 yg membuat itu tidak bisa dilakukan, dan dengan praktek ini, kami menemukan tips dan trik untuk mengatasi itu. Setiap ada hal2 seperti itu saya dengan semangat akan langsung menjelaskan kepada peserta, kenapa begini kenapa begitu, kemudian harus begini supaya begitu bla bla bla. Ketika sore menjelang, saya bertanya kepada peserta terutama yg jaraknya ratusan kilometer dari Palu, apakah masih mau meneruskan mengikuti krn saya khawatir mereka kecapekan nanti, seorang bapak dari Toli-Toli  dengan semangat berkata, akan terus mengikuti saya sampe selesai. Duh terharu sekali. Tanpa terasa kegiatan mengajar saya yg pertama kali ini selesai pada pukul 9 malam. Bahagia.. bahagia.. bahagia sekali, ga ada capek2nya, meski suara menjadi sedikit serak tp saya bahagia.

jembatan kuning

Di Jembatan Kuning, Landmark Kota Palu

Sekali lagi saya mesti mengucapkan terimakasih sebesar2nya kepada Allah SWT yg telah mengatur jalan hidup saya seperti ini. Dulu waktu tamat SMP saya sempat kecewa krn ga bisa masuk Sekolah Menengah Farmasi krn kemudaan. Tamat SMA saya jg sempat kecewa ga bs masuk Teknik Pertambangan krn ga dibolehin sehingga akhirnya memilih Teknik Elektro. Setelah tamat dan diterima di BRI sebagai staf IT saya sempat kecewa krn ga ditempatin di bagian yg sesuai sm background saya yg dari arus kuat. Saya jg sempat kecewa krn saya mestinya ditempatin di bagian QA tp ga jadi krn dituker sm temen saya sehingga saya gabung di Data Centre yg notabene semua stafnya cowok. Menyesalkah saya, tentu saja tidak krn dibalik itu semua, Allah SWT telah menyiapkan jalannya buat saya. Di Data Centre saya nemuin pujaan hati yg rela resign demi hubungan kami. Di Data Centre saya yg pemula IT mau ga mau mesti belajar banyak ttg IT krn kerjaan saya sehari2 berhubungan dengan itu. Dan ketika sekarang saya telah pindah jalur karir dari Staf IT menjadi Staf Umum, ilmu tsb bisa saya gunakan untuk mengajari bapak2 dan ibu2 peserta kali ini, manakali mengalami kesulitan. Simple keliatannya tp bagi meraka, wow, they’re all excited sekali. I’m so happy!

Di Teluk Palu

Di Teluk Palu

Hehehe udah dulu ah ceritanya, nanti dilanjut lg 😉

Advertisements

Java Jazz Festival 2009

Saya tuh penyuka musik, pop music terutama. Mulai dari Mariah Carey, Whitney Houston, Celline Dion, Shania Twain sampe ke boyband kyk Westlife, BSB, NSYNC, dll. Kalo musik dangdut gimana Ida? yaaaa sedikit suka tp untuk case2 tertentu saja.. misal, kl lg mellow krn bosen jd anak kos saya mendendangkan lagunya Caca Handika yg “makan makan sendiri.. masak masak sendiri.. tidur tidur sendiri.. semua serba sendiri.. ”

Musik Jazz? hmmm… sebenernya saya bukan penyuka musik Jazz meski bbrp nama legenda Jazz saya tau kyk Peabo Bryson, Brian McKnight, Dave Kozz, yg notabene aliran musik mereka ga nge-jazz bangetla menurut saya, malah lebih ngepop.

Nah, ga ada angin ga ada hujan tiba2 jumat sore kemaren salah satu temen saya ngasi ini nih..

Tiket Java Jazz 2009
Tiket Java Jazz 2009

waduh baik  banget kan ya temen saya.. *mulai nyanyi.. thats what friends are fooooorrr…

Singkat cerita, malemnya saya ngatur jadwal sm si mas. Jam 11 kami janji ketemuan di ITC Kuningan krn si mas mo beli frame kacamata baru buat ngganti framenya yg patah. Sekitar jam 2 siang kami lgs meluncur ke JCC buat ngeliat yg kayak gimana sih Java Jazz Festival itu. Baru nyampe calo2 tiket udah nawarin. Bukan buat nawarin tiket tp mo mbeli tiket!. Kt bapak2 calonya gini.. “neng.. neng.. ada kelebihan tiket? kl ada sini saya beli..” heh?! tau gini kmrn mestinya jatah 4 tiket saya ambil aja semua yak, kan lumayan. 4 kali 350rb = 1,4jt! hehehe dasar otak duit  :mrgreen:

Tp engga ah, sebagai salah satu penikmat musik, -meski saya ga begitu ngerti Jazz-, saya mesti masuk, at least saya menghormati teman saya yg telah berbaik hati memberikan tiket ini. Lumayan kok, di dalem saya bisa ndengerin vokalnya Bertha (saya dulu inget banget waktu musimnya AFI, nih ibu jd guru vokalnya), her voice is sooo keren.. vibrasinya mantep abis, cool!. Trus saya juga bs ngeliat Arumba Udjo feat Candil. Arumba Udjo ini grup musik yg campur2 angklung gt deh, live performance-nya keren juga. Trus saya juga bisa ngeliat aksi drumnya si Aksan Syuman. Meski saya ga begitu ngeh sm musik yg dibawain tp paling ga saya tau kl yg namanya Aksan Syuman aslinya guanteng buanget hahaha  *dijitak sm si mas  :mrgreen:

Foto di wallpapernya JJF 2009
Foto di wallpapernya JJF 2009

Oh iya, krn saya baca kl pengunjung ga diperkenankan bw kamera jadinya ya saya ga bawa. Alhasil foto2 di dalem dilakuin dengan kamera hp. Ya lumayan deh buat kenang2an. Cuma herannya kok banyak yg bs bw kamera ya, pdhl waktu masuk tas kt diperiksain loh. *msh tanda tanya sampe sekarang*

Sebenernya di hari yg sama ada special show dr Jason Mraz. Jujur saya ga tau siapa si Jason Mraz ini tp pas dengerin cdnya di stand Warner Music saya baru ngeh kl lagu I’m Yours yg biasa dinyanyiin sm Ari, tmn di ktr yg lama, adalah lagunya Jason Mraz. Whoala pantesan kok terkenal banget yg namanya Jason Mraz sampe cewek2 rela ngantri di depan Plennary Hall bbrp jam sebelum show dimulai, meski untuk itu mereka mesti bayar lg tiket tambahan untuk ntn Special Show ini. Buat saya pribadi, merogoh kocek sampe 1 juta untuk ngeliat cowok cute asal amrik ini, hmmm… engga dulu deh. Di sebelah saya udah ada the cutest boy yg bs saya liatin sampe puas for free hahaha!! *ngelirik si mas*  :mrgreen:

Yaaaa ga ntn Jason Mraz minimal foto bareng doski udah alhamdulillah deh hehehe…

With Jason Mraz
With Jason Mraz

Cheers!!

dufan = tanah abang??

ALOHA!!!
Hai hai hai…!!
Whuaaaaa rasanya lama sekali ga nulis disini *perasaan dr dulu ngemengnya jg gitu lo Da, dasar males! hehehe… Gimana ya, akhir tahun ini di kantor sibuk banget, kadang2 saya mesti lembur sampe jam 4 pagi.. Tuh kan… terlalu sadis cara perusahaan memperlakukan saya.. *mulai nyanyiin lagu mantan saya, Afghan… Hehehe engga ding, apapun saya lakuin demi perusahaan tercinta.. disuruh ke Pontianak saya mau.. disuruh ke Denpasar saya mau.. disuruh ke Yogya saya juga ga nolak.. hehehe dasarrrr! :mrgreen:

Btw tanggal 16 Desember kmrn perusahaan saya ultah yg ke 113.. kl diibaratin laki2, udah aki2 kali yaaa… Happy Birthday my dearest company.. we love you so much.. May you always be tough in every condition.. May you always be the numero uno.. May you always be blessed by God. May you always share the profit you have to us alias bagi2 bonus hahaha.. dasar pekerja mata duitan! :mrgreen:

Bertepatan dgn ultah kmrn, saya sekali lg ke Denpasar.. uhuyyy senangnya bisa mlaku-mlaku lg.. Eitttss jangan dikira saya disana kerjanya muter2in Kuta ato nongkrong di Discovery ya.. saya disana kerja dari pagi sampe malem.. huhuhuhu nasib.. nasib.. tnyt pas sampe disana ga sesuai dgn yg di-schedulin. Kirain hari pertama langsung kelar ternyata whoala.. saya mesti pulang malam selama 3 hari! nongkrong di ruang server yg dinginnya minta ampun! Busyet dah, untung vaseline sm lip balm ga ketinggalan, lumayan buat ngatasin kulit kering.

Balik ke Jakarta saya langsung disibukin sm kedatangan adik saya yg paling kecil, Maudi. Daripada di rumah bengong sendiri ya saya suruh aja maen ke kos saya di Jakarta. Thanks buat Lion, kru nya baik sekali, adik saya dijagain sampe saya dateng ngejemput. Pinginnya sih ngajak ke Dufan tp gmn ya, balik dr Denpasar saya diserang demam dan flu, sampe skrg pun flunya msh belum sembuh, terkadang bindeng, ga enak banget. Untungnya adik saya ga cerewet, saya bujukin aja.. “dek.. dek.. drpada ke Dufan, jauh.. mending ke Tanah Abang aja.. deket..“.. hehehe dasar kakak yg malas saya ini.. wis gpp, anaknya ga komplain.. jadilah kmrn saya ajakin ke Tanah Abang, bsk ke Blok M, bsknya lg Monas.. 2 hari yg lalu saya ajakin kondangan ke Taman Mini, naik macem2 jenis angkutan, ya busway, ya angkot, ya metromini, ya taksi.. pulangnya mampir ke tempat sodara di Ciganjur.. Balik balik adek saya bilang gini.. “Ayuk.. (mbak)… laen kali kt ga usah jalan2 jauh lg ya.. capek..“.. hihihihi.. ntar ya Dek, doaiin ayuk cepet kaya, nanti kemana2 naik kendaraan sendiri. Amiiiinnnn. 🙂