Mi Familia

Niat nulis lg ah… At least my kids will read it someday…

Well mulai dari mana yah… Oke update status terkini dulu..

1st. Anak2.

Angga skrg berumur 6 tahun 9 bulan. Iya ga berasa ya, udah jadi anak SD kelas 1 skrg. Angga tipikal anak yang agak pendiam tapi aktifnya luar biasa. Paling senang bermain dgn tmn2nya, apa aja yg berhubungan dgn aktivitas fisik, he loves it. Pernah pada minggu pertama dia bersekolah, dia bercanda dgn tmn2nya, main kelitikan sampe terhuyung2 dan dagunya membentur meja belajar, sukses berdarah-darah dan membuat saya jd ga konsen di kantor 😦

Si bungsu Andra lain lagi, now he’s 3 years 9 months. Udah di TK A, sm sekolahnya dgn kakaknya. He really loves talking!. Andra ini beda banget sm kakaknya. Paling seneng bercerita, apa aja diceritain. Sifat egoisnya masih ada, kalo bermain sm tmn2nya di sekolah, dia yang mengatur, temennya kalo mau pake barang dia mesti ijin dulu eh giliran dia yg mau pake punya temennya langsung maen ambil aja hahahaha… Masih kolokan juga. Dia tau dia paling kecil tp untuk urusan apapun dia maunya nomor 1. Untungnya kakaknya lebih banyak mengalah meskipun kadang berakhir dgn berantem dan tangisan. Nih ya contoh paling gampangnya. Minggu kemarin kami memutuskan untuk membelikan Angga sepeda baru krn sepeda lamanya selain sudah kecil, sering direbutin sm adeknya. Andra, dr pertama sblm berangkat ke toko sepeda, sudah dikasi tau kl akan pake sepeda bekas kakaknya, toh masih bagus ini, dan dia pun iya iya. Di toko sepeda pun dia paham kl yg akan dibelikan hanya kakaknya sehingga kami pun hanya membawa pulang 1 sepeda. Keesokan harinya dapet kabar dari mbak kl adek ga mau pake sepedanya, maunya pake sepeda kakaknya. Katanya sepedanya sudah jelek dia mau sepeda baru yg sama persis kyk kakaknya. Saya tanya di telp, memang kaki adek udah sampe?… “aku kan bisa minta didorong sm embak!” kilahnya… hadeehhh…

Banyak orang yang mengira kalo Angga dan Andra ini kembar. Ya, secara fisik emang ga jauh beda apalagi kemana2 suka sy pakein baju yg sama. Angga berpostur kurus sementara Andra sedikit gempal sehingga keliatan sepantaran. Gapapa sih kalo bagi kami yg penting anak2 tumbuh sehat, ceria, menikmati masa kanak2nya dgn berbahagia, thats enough, Alhamdulillah.

2nd. Parents.

Me, 34 years 7 months. Sudah 2 tahun menjadi Kepala Bagian di Kanpus BRI. Menjalani kehidupan sbg working mom, menyenangkan. Bangun pagi jam 4.30, nyiapin sarapan dan bekal anak2 krn Angga ga mau diikutin katering di sekolah. Mandiin anak2 sambil merhatiin tingkah polahnya mereka. Buru2 dandan. Nganterin anak sampe sekolah bahkan sampe masuk ke dalam kelas dan ngerapiin lokernya, ngobrol sm ibu2 ortu yg lain kalo pas jadwalnya plat mobil ganjil. Pulang kantor pun masih bisa meriksa tugas sekolah Angga, ngajarin kl besoknya ada ulangan harian. Paling seneng kalo Angga udah ngomong di telp “aku maunya belajar sm mama!“. Alhamdulillah, nikmat tiada tara.

Papanya Angga Andra, almost 37 years, skrg bertugas sbg AVP di Kanpus BNI. Very busy person mknya urusan sekolah anak2 semua mama yg handle. Ya gapapa yg penting uang bulanan lancar yesss hahaha *evil laugh*.. Eh tapi sesibuk2nya papa masih rajin telpon kok dr kantor, wiken jg siap sedia nganterin kt kemana2, mandiin sm anak2 kl minta ditemeni pup juga mau, nyuapin makan jg mau. Thank you papa!

IMG_7672 ok

Advertisements

New Family Member

Beberapa minggu terakhir ini Angga punya kebiasaan baru, nungging2 di kasur atau playmatnya kemudian menjatuhkan diri disana. Si mbaknya sempet berucap kl itu tanda2 mau punya adek. Yeaahh saya sih ngamini aja krn emang udah pengen ngasi Angga adik biar gak kesepian di rumah.

Dilala awal April kemaren pekerjaan di kantor hectic banget. Dalam 2 minggu saya sudah harus travel ke Palembang, Medan, Yogya, dilanjut cuti ke Nganjuk krn adik ipar menikah. Di pertengahan jalan baru nyadar kalo udah telat seminggu, iseng2 nyoba test pack dan hasilnya POSITIF! Yess yess! *trus bingung krn tiket2 udah kadung dibeli*

Jadilah lgs kedr kandungan yg cantik, dr nya Angga dl, dr. Nana Agustina. Si dedek ternyata udah 5 minggu aja gitu umurnya. Dokternya ngasi penguat rahim sambil wanti2 gak boleh kecapekan. Ktnya minum obat itu harusnya dari 18 hari sebelum terbang. Alhamdulillah perjalanan lancar dan dedeknya gak kenapa2 meski capeknya ampun2an.

Mual? Banget! Entah kenapa kehamilan kedua ini kok berat banget. Dari semenjak ketahuan hamil dan dikasi vitamin sm penguat rahim sm dokter, mulailah mual2 dan lidah pahit yang gak ketulungan *pengen nangis*.. Dulu hamil Angga gak begini huaaa.. Udah nyobain berbagai cara, manisan kulit mangga, manisan kiamoboi, salak, anggur masih gak ilang2 paitnya. Ujung2nya jd males minum air putih dan sm dokternya ditambah lg vitaminnya hiks hiks hiks…

Angga gimana? Kyknya dia masih belum ngerti. Tiap malem selalu dikasi tau kl bentar lagi mau punya adek bayi, dianya cuek aja, perutnya mamanya tiap malem tetep aja ditendangin (gak sengaja) dan ditabrak2.

Yo wis mudah2an ini si pahit lidah segera menghilang dan si mual menjauh. Yang sehat ya dedek.. nanti yg rukun ya sama kakak Angga..

"Pinjem stroler, perosotan, sama sepedanya dunk kakak... "

“Pinjem stroler, perosotan, sama sepedanya dunk kakak… “

Wanna share? Ask Angga first, please…

Minggu pagi itu kami pergi ke Carrefour. Angga, seperti biasa, semangat dan lonjak-lonjak kegirangan karena bisa lari2 di pelataran plaza dan mengukur eskalatornya dengan terkagum2 (dia heran sm kakinya yg gak gerak2 tp kok jalan hehehe). Karena terhitung msh pagi, trolley yang dipake bukan trolley biasa dunk. Dipilihlah trolley yg ada mobilnya, sebut saja trolley-mobil. Biasanya kl udah agak siangan dikit, nih trolley udah gak nongol lagi alias udah dipake sm org laen yg kebetulan msh punya balita kyk Angga ini.

Singkat cerita belanjalah kami menggunakan trolley-mobil. Angga seneng banget secara dia bisa berpura2 jd sopir meskipun setirnya udah gak ada lg. Ngeng ngeng ngeng… tiap liat ada barang yg menarik, Angga otomatis keluar, ngambil barang, masukin ke baki trus masuk mobil lg.. begitu seterusnya. Yaa mama sih gak kalah akal, begitu Angga udah masuk mobil lg, barang2 yg dia ambil tadi mama taro lagi ke rak2nya hahahaha.. Lha mosok sampe susu L-men dan sejenisnya dibeli juga…

Tibalah gilirannya untuk membayar. Barang2 udah dikeluarin dari trolley-mobil dan Anggapun saya dorong keluar. Sambil nunggu papa mbayar, Angga saya ajak muter2 (tetep dgn trolley-mobilnya). Satu puteran kelar dan dia tiba2 keluar dan berlari. Saya kejar dan bawa lagi ke trolley-mobil. Eh Angga lari lg. Naga2nya sih udah bosen sm si trolley-mobil. Yo wis sambil megangin Angga supaya gak kemana2, si trolley-mobil yg lagi dideketin sm sepasang ibu dan anak balitanya rencananya mau saya relain. Tadinya sih udah mau dibawa sm si ibu dan anaknya. Eeeh Angga yg tadinya mau lari2 (lagi), tiba2 nyelonong masuk kembali ke dalam trolley-mobil. Bengong deh tuh ibu sm anak yg mau make. Yaa mama sih cuma nyengir2 sambil minta maap *jitak Angga!*

Papa udah selesai mbayar. Seperti biasa kami ke konter informasi dl, hehe nuker struk sm karcis parkir, lumayan dapet free sejam hehehe.. Sekali lg, Angga tiba2 keluar dari trolley-mobil daaann lari ke trolley yg biasa (yg gak ada mobilnya). Minta diangkat masuk ke salah satu trolley biasa tadi. Ya udah, mama sih ngirain, kali ini beneran Angga udah bosen sm trolley-mobilnya. Dilala ada sepasang ibu dan anak lain lg yg ndeketi dan mau minjem trolley-mobil Angga. Karena gak tega dan ngerasa Angga udah bosen, mama kasih dah tuh trolley-mobil ke si ibu laen itu. Mama pindahin barang2nya ke trolley biasa yg udah ada Angganya.

Daaaannn apa yg terjadi sodara2.. Angga NGAMUK! Iya, dia nangis jerit2, marah karena ngeliat trolley-mobilnya dipake sm anak lain. Dia benar2 marah! Sampe rempong mama handle Angga yg sepertinya ngerahin segala tenaga buat ngedapetin mobil-trolley nya lagi. Yah gmn ya, mama mau ambil kembali kok gak enak krn tuh trolley-mobil udah didudukin sm anak lain. Mama udah bisikin kl Angga harus belajar berbagi krn itu memang bukan barang milik Angga tapi apa daya, Angga sepertinya gak mau terima, he wants his trolley back!. Aduuhh.. akhirnya mama gotong Angga dengan sekuat tenaga. Karena capek, mama turunin Angga yg lg crancky gak jelas. Dan dia pun sukses guling2 di lantai mall sambil ngusirin mama yg mau deket2 nggendong dia balik. Huhuhuhuhu Angga, nanti mama beliin deh mobil2an yg bs jalan tp jgn nangis jejeritan gt dunk. Akhirnya berhasil gendong Angga masuk ke mobil, sampe rumah dia lgs tidur kecapekan. Huh, pengalaman deh, gak lagi ngasi mainan Angga ke org lain dgn sepengetahuan dia. Mikir tentang berbaginya nanti aja, nunggu Angga udah ngerti.

Kalo yg ini guling2 pas di GI. Ceritanya gak mau diajak pulang. Cuma yang di C4 lebih hilarious.

Trolley-mobil yg jd rebutan.

Cerita Angga dan Lebaran 2012

Entah ada angin apa tau2 satu hari sebelum lebaran kami mendapat musibah. Iya, musibah yg bikin saya sm suami jd miris menyayat hati. Angga yg sedang bermain sm papanya tiba-tiba kepleset selebaran kertas yg jd licin krn kedua sisinya sebelumnya udah dikrayon sm dia. Mungkin kl di saat itu gak ada tali rapia yg satu hari sebelumnya dililitin si papa ke mobil truk kayunya Angga, jatohnya Angga akan menjadi hal yg biasa. Tapiiiii krn ada si tali itu, kaki angga jd kelilit dan kaki kirinya ketarik ke belakang sehingga jatohnya sukses bikin dia teriak2 kesakitan!. Duh!

Tadinya saya (yg sedang sibuk memasak sm si mbak) dan suami ngirain kl ini jatoh biasa. Yaaaa secara Angga udah sering jatoh tp dianya gak kenapa2. Nangis bentar trus cengar-cengir lg. Tapi untuk kali ini enggak. Dia jd lemes, kakinya kl digerakin jd gemetar (mgkn krn nahan sakit), rewel. Sorenya kami mengajak Angga ke Toko Venus yg di depan komplek. Biasanya Angga suka sekali kesana krn bisa ngobrak-ngabrik barang di rak toko. Selagi mama belanja,  Angga diberdiriin sm papa di rak toko. Karena mgkn msh sakit. Angga lgs nangis2 sambil gemetaran kakinya. Ya udah deh lgs digendong papa lg trus kita balik pulang ke rumah.

Pas lebaran hari pertama sm kedua, Angga cuma bs duduk. Kadang di stroller, kadang di depan tivi, kadang di kasur. Mama sm papa yg ngeliatnya jd sedih. Libur panjang kyk gini harusnya dipake buat jalan2 sm Angga hiks hiks hiks. Yang kami msh bersyukur adalah, gak ada pembengkakan. Baca2 di gugel salah satu ciri patah tulang adalah pembengkakan. Jadinya tiap malem mama kompres deh kakinya Angga pake air anget (sooner mama will know kl harusnya pake air dingin bukan sebaliknya :D). Trus pas kejadian itu, papa msh sempet megangin punggungnya Angga jd kepalanya gak ikutan nyium lantai. Alhamdulillah.

Akhirnya pas lebaran hari ke3, Angga kami bawa ke RS Bunda. Karena msh pagi dan dsa yg praktek itu sore, saya putusin buat ke UGD supaya Angga segera dirujuk buat dirontgen. Kayaknya Angga terlahir buat musuhan sm dokter yah (ato yg berbaju putih gtla), mulai dari UGD sampe ruangan rontgen, dia crancky. Selalu ngajak buat keluar ruangan, deuh. Apalagi pas dirontgen, nangis2 jejeritan sambil meronta2 *lap keringet*. Akhirnya, sambil nunggu hasil rontgen keluar, Angga mimik sm mama di ruangan UGD trus tertidur. Sayup2 mama denger dari bilik ruangan, hasil rontgennya udah datang. Ya Allah mudah2an anak mama ini gak kenapa2. Dibacain sm dokternya:

errrr…. Ada sedikit retakan di kaki kirinya

Gluk! Mama lgs sedih. Kebayang waktu maksain Angga buat berdiri couple days ago. Papa lanjut nanya. “maksudnya dok? Anak saya bisa sembuh kan?”. Dokter Yolanda nya lgs nenangin papa. “ooo gpp Pak, kl anak kecil gampang sembuhnya.. buat pastinya Bapak saya rujuk ke dokter spesialis orthopedi aja ya.. tapi perkiraan saya sih paling sm dokternya dikasi semacem plester atau perban gitu buat mempercepat penyembuhan”. Fiuuuhh agak sedikit lega sih denger penjelasan si dokter. Semoga ini tidak separah yang kami bayangin.

Ok, besoknya sambil bawa hasil rontgen kemaren, Angga diketemuin sm dr. Syafrinal, yg spesialis orthopedi RS Bunda. Dokternya msh muda dan baik. Pas tau kl Angga cranky tiap liat jas putih, sm si dokter jasnya dilepas. Trus dokternya ngeliat hasil rontgen. Intinya dia nyaranin kl Angga sebaiknya digips selama kurleb 9 minggu!. Dan supaya proses gipsnya sukses, Angga sebaiknya dibius. Heh?! Is that so serious? Papa lgs pusing tujuh keliling mbayangin si kecil yg harus dibius. Mama sih tenang2 aja toh memang itu prosedurnya. Cuma ya kok lama bener digipsnya. Mbayangin Angga yg harus duduk manis krn kakinya disemen selama 9 minggu. Oh no! Secara Angga itu aktif banget. Disuruh diem mana mau, kl marah meski kakinya yg sakit gak ikutan dibanting tp kaki satunya tetep dibanting2. Begitu kakinya udah ga nyeri lagi, dia akan ngesot atau merangkak untuk ngambil barang yg dia pengeni. Lha kl kakinya digips piye? Satu hari aja horror apalagi berminggu2!*mama kliyengan*. OK, sambil keluar bawa Angga yg cranckynya kumat lg, mama sama papa ngobrol dl. Akhirnya kt mutusin buat cari second opinion. Who knows ada alternatif yg lebih ringan dibanding ini. Dr. Syafrinal nya udah wanti2 supaya Angga jgn dibawa ke tukang urut/pijet, malah jd gak sembuh nanti. Siap pak dokter!.

Lanjut, besoknya mama sm papa bawa Angga ke RS Siaga Raya yg di Pejaten. Tadinya sempet confused milih antara RS Jakarta atau RS Siaga Raya secara name list dokter ortopedinya sama. Mama sih tetep berkeyakinan ke RS Siaga Raya (bekal baca blog sm milis hihihi). Sampe disana Angga dijadwalin ketemu sm dr. Indradi Roeshero. Wow dokternya tnyt senior sekali, kakek2. Tambah seneng deh mama secara nih dokter pasti udah pengalaman banget. Dan bener, ngeliat hasil rontgennya Angga, pak dokter hanya masangin perban sepanjang betis sampe mata kaki daaaannn selama 5 hari doang hurrayyyy *mama joget2*. 2 minggu lagi disuruh rontgen trus hasilnya dikasi ke beliau lg. Dokternya sih pesen, Angga kl bisa jgn gerak2 dulu, ngesot atau merangkak pun gak usah. Yaela kl itu mama gak jamin deh. Angga gitu loh, dilarang makin jadi, huh!.

Anyway, mama papa gak sabar ngelepas nih perban secara Angga gak suka banget kakinya dililit2. Hari pertama ditarik2la tuh perban sampe papa terpaksa ngomong agak keras sm Angga. Lha kl sampe lepas beneran kan repot, mosok balik lg ke RS. Besok2nya udah gak ditarik lg sih, tp dasar Angga miong-miong.. perbannya pun jd sasaran krayon bhuahahahaha!

Nanti diupdate lg deh kl udah rontgen lg. Semoga hasilnya memuaskan. Cepet sembuh ya sayang mama yg pinter. Next time mama sm papa juga mbak Ir harus jagain Angga bener, gak boleh meleng. Oh iya ternyata baru ngeh kl klinik orthopedi yang di RS Jakarta itu didiriin sm dokter2 spesialis orthopedi nya RS Siaga Raya. No wonder name list dokternya sama 🙂

2 hari sebelumnya msh wara-wiri di taman GKBI

 

Now look at him now.. GWS my Pringgadani!

 

Nama saya Bu Budi…

Haha semenjak pindah ke rumah baru, saya baru sadar kalo sudah jadi ibu-ibu. Perasaan baru kemaren pacaran, being a single and happy woman, skrg yaaa tetep happy sih tp statusnya sudah jd Ny. Budi (nama suami) 😀

Jadi lingkungan di tempat saya tinggal skrg kebanyakan dihuni oleh keluarga yg anak2nya udah menikah, akan menikah, atau sedang kuliah. Kebayang kan, rata2 dari mereka telah pensiun. Yang pasangan muda seperti kami mungkin cuma 1-3 keluarga. Ibu2nya rajin sekali mengadakan arisan dan pengajian. Kemaren saya diundang untuk menghadiri pengajian di rumah salah seorang tetangga yg akan menikahkan anak bungsunya. Hahaha rasanya msh canggung memperkenalkan diri sbg ‘Bu Budi’.

Yg bikin saya senyum2 waktu si ibu tuan rumah minta anaknya yg mo nikah, Adi Maulana namanya, diusap2 keningnya menggunakan air zam-zam dari semua ibu2 yg hadir, termasuk saya!!. Walah udah jd ibu2 beneran tho saya hahahaha

Btw si calon pengantennya ganteng loh *sambil ngelus2 perut* hahaha

Minggu ke 24

Marhaban ya Ramadhan..

Alhamdulillah. Tahun ini tidak seperti tahun2 kmrn. Sudah ada 2 jagoan yg menemani, papi dan adik bayi. Tak terkira rasanya, syukur tak terkira ke hadirat Allah SWT.

Sebelum mutusin buat puasa, mami konsultasi dulu ke bu dokter. Ktnya sih gpp asal mami kuat, ga pingsan atau pusing2. Sabtu kmrn mami konsultasinya, sekalian pingin ngeliat kondisi adik soalnya 2 minggu yg lalu waktu cek ke dokter, kakinya adik kok ga keliatan, sebatas paha aja. Ya mami papi kan jdnya khawatir even mami udah browsing dan nemuin gambar janin pas seumuran adik yg emang melungker jd usg 2 minggu yg lalu mestinya ga usah ditakutin. Yang menakjubkan dari pertama usg, adik langsung ngeliatin kakinya lengkap dengan jari2nya. Subhanallah! anak mami pinter, tau aja kl orang tuanya mau ngeliat kaki si adik. Muah muah we love you nak!!

Di minggu ke 24, berat badan mami udah 56,8 kg, amazing cos 2 weeks ago, my weight was 54,8kg!! 2kgs in only 2 weeks! Subhanallah.. adik juga berat badannya naik 200gr, skrg sudah 641gr..

Hayooo dik kita pasti bisa, semangat ya sayang!!!