A Trip To Palu

Minggu kmrn selesai maghriban di mushola kantor saya ngobrol dgn ibu wakadiv yg dulu kabag di divisi saya sebelumnya. Saat itu beliau baru ngeh kalo saya udah pindah ke divisi tetangganya si ibu. Kemudian si ibu meminta saya buat bantu mengajar EDC di kanca, terkait implementasi EDC ke unit kerja. Ya udah besoknya si ibu sms kadiv saya minta ijin buat mengikutsertakan saya dan sm pak bos dikasi. Alhamdulillah. Kebetulan tugas2 di kantor bisa saya selesain di satu hari sebelum berangkat. Persiapan mengajar tentu saja singkat sekali, ga hanya EDC ternyata, ada juklak yg mesti saya pelajari, ada bahan yg mesti saya ketahui, tp saya pikir ini kesempatan bagus bagi saya untuk belajar perform di depan audience. Oh iya, saya ngajarnya di Kantor Cabang Palu, sebagai salah satu meeting point dari bbrp Kantor Cabang lain, ada dari Poso, Parigi, Toli-Toli, dan Luwuk. Hehe keren ya perusahaan saya, cabangnya ada dimana2, itu belum Kantor Cabang Pembantu dan Kantor Unit yg jumlahnya hampir 5000 di seluruh negeri.

Ini perjalanan pertama saya ke Pulau Sulawesi, sekaligus yg paling jauh. Tadinya saya ditawarin ke Biak tp yg nawarin rada khawatir kl saya ga diijinin sm yayang jdnya saya diplot ke Palu. Hehehe memang sih, ke Palu pun waktu si mas dikasi tau reaksinya gini.. “What! Ngapain??!!”.. hehe maap ya yang, cewekmu mo berpetualang dulu hahaha

Ya udah singkat cerita Jumat pagi saya take off menuju Palu, sempat transit sebentar di Surabaya. Perjalanan Alhamdulillah lancar, cuaca bagus, kurang lebih 2,5 jam dari Jakarta. Malam keberangkatan sebenarnya saya demam, badan panas sekali, krn malem sebelumnya saya lembur di kantor sampe jam 2 pagi dan paginya udah ngantor lg, badan rasanya capek sekali. Alhamdulillah bangun pagi sambil packing badan rasanya enakan, ga demam, mgkn krn waktu tidurnya cukup lama.

Palu, ibukota propinsi Sulawesi Tengah. Kalo diliat dari peta, posisinya unik sekali, diapit teluk dan laut. Sebelum mendarat saya melihat daratan Sulawesi yang dipenuhi bukit hijau dan pohon kelapa. Ah jd teringat lagu jaman dulu, Rayuan Pulau Kelapa, sambil berandai-andai barangkali nanti saya bisa main ke pantai sambil duduk di ayunan dan minum air kelapa. Huaahhhh bnr2 perjalanan yg menyenangkan!

Sul Teng dari atas

Sul Teng dari atas

Sampe di Palu saya langsung diajak makan Ayam Goreng Celebes. Ayam yg dibumbuin kecap lalu digoreng, sambil meresap manisnya jus markisa, maknyus! Setelah itu sosialisasi langsung dimulai oleh rekan saya yang menyampaikan presentasi mewakili divisinya sbg owner proyek ini.

Pengalaman Mengajar Pertama Kali

Keesokan harinya, giliran saya yang menyampaikan materi. Sebelum berangkat, saya dan rekan saya memang telah sepakat untuk berbagi materi. Karena berlatar belakang IT maka saya mengajar hal2 teknis seperti penggunaan EDC, setup modem, instalasi perangkat dan lain sebagainya. Pertama kali saya grogi sekali tp Alhamdulillah groginya lgs hilang. Mungkin krn saya melihat semangat peserta dari uni kerja yg saya sebut diatas, yg rela menempuh jarak ratusan kilometer, puluhan jam, demi mengikuti sosialisasi ini. Mereka, rela menunggu kedatangan kami dari 2 hari sebelumnya, bahkan sempat merasakan tinggal di hotel yg nyamuknya Naudzubillah Min Dzalik. Kebetulan acara kami bertepatan dengan acara Pemda setempat yg mengumpulkan walikota se-Indonesia Timur sehingga hotel bintang 3 pun fully booked. Ah, terharu sekali rasanya mendengar cerita para peserta.

Meski istilah mengajar identik dengan bayaran perjam tp saya sadar untuk kegiatan ini saya ga dibayar krn tujuan dinas saya adalah implementasi, yg disertai sosialiasi. Apakah saya kemudian menjadi setengah2? Hohohoho dengan bangga saya bilang TIDAK! I’m so excited! Anda tau rasanya membagi ilmu, sharing hal2 yg kita ketahuin kepada orang2 yg ga tau, even hal2 simpel seperti create password, create user, install printer, modem, dsbnya? Perasaannya adalah bnr2 bahagia. Yup, saya bahagia sekali!. Saya telah mempersiapkan materi pengajaran saya. Namun saya ga pingin peserta didik hanya duduk mendengarkan apa yg saya sampaikan, saya ingin mereka lgs mempraktekan, di depan peserta yg lain. Dan tak terasa, kegiatan menjadi lebih menyenangkan, santai, saya merasa seperti menjadi pelatih kursus komputer hahaha. Bahkan saking asyiknya saya sampe lupa makan siang krn begitu waktunya makan siang, anak didik saya masih bergantian mencoba bahan ajaran saya, dan saya mesti ada disana. Bisa sebenarnya saya nyambi sambil makan tp entahlah, saya hanya malas makan sambil tangan digerakin ke layar projector manakala ada peserta yg mengalami kesulitan.

Ternyata konsep mengajar saya yg seperti ini ada manfaatnya loh. Karena ga semua manual yg saya ajarkan berjalan dengan mulus. Kondisi yang ada di manual, yg dibuat oleh rekan2 dari Kantor Pusat, adalah kondisi ideal. Ada hal2 yg membuat itu tidak bisa dilakukan, dan dengan praktek ini, kami menemukan tips dan trik untuk mengatasi itu. Setiap ada hal2 seperti itu saya dengan semangat akan langsung menjelaskan kepada peserta, kenapa begini kenapa begitu, kemudian harus begini supaya begitu bla bla bla. Ketika sore menjelang, saya bertanya kepada peserta terutama yg jaraknya ratusan kilometer dari Palu, apakah masih mau meneruskan mengikuti krn saya khawatir mereka kecapekan nanti, seorang bapak dari Toli-Toli  dengan semangat berkata, akan terus mengikuti saya sampe selesai. Duh terharu sekali. Tanpa terasa kegiatan mengajar saya yg pertama kali ini selesai pada pukul 9 malam. Bahagia.. bahagia.. bahagia sekali, ga ada capek2nya, meski suara menjadi sedikit serak tp saya bahagia.

jembatan kuning

Di Jembatan Kuning, Landmark Kota Palu

Sekali lagi saya mesti mengucapkan terimakasih sebesar2nya kepada Allah SWT yg telah mengatur jalan hidup saya seperti ini. Dulu waktu tamat SMP saya sempat kecewa krn ga bisa masuk Sekolah Menengah Farmasi krn kemudaan. Tamat SMA saya jg sempat kecewa ga bs masuk Teknik Pertambangan krn ga dibolehin sehingga akhirnya memilih Teknik Elektro. Setelah tamat dan diterima di BRI sebagai staf IT saya sempat kecewa krn ga ditempatin di bagian yg sesuai sm background saya yg dari arus kuat. Saya jg sempat kecewa krn saya mestinya ditempatin di bagian QA tp ga jadi krn dituker sm temen saya sehingga saya gabung di Data Centre yg notabene semua stafnya cowok. Menyesalkah saya, tentu saja tidak krn dibalik itu semua, Allah SWT telah menyiapkan jalannya buat saya. Di Data Centre saya nemuin pujaan hati yg rela resign demi hubungan kami. Di Data Centre saya yg pemula IT mau ga mau mesti belajar banyak ttg IT krn kerjaan saya sehari2 berhubungan dengan itu. Dan ketika sekarang saya telah pindah jalur karir dari Staf IT menjadi Staf Umum, ilmu tsb bisa saya gunakan untuk mengajari bapak2 dan ibu2 peserta kali ini, manakali mengalami kesulitan. Simple keliatannya tp bagi meraka, wow, they’re all excited sekali. I’m so happy!

Di Teluk Palu

Di Teluk Palu

Hehehe udah dulu ah ceritanya, nanti dilanjut lg😉

24 thoughts on “A Trip To Palu

  1. setuju sama komentar yang atas…
    mengajar itu menyenangkan, that’s way sampai skr aku masih ngotot untuk tetep ngajar sambil kerja walaupun capek bgt!

    wah beruntung sekali Mbak bisa ngajar..

  2. fotonya cantik cantik, yang jembatan itu mengingatkanku akan model jembatan di sini, hampir sama

    mengajar ? …hmmm kangen juga aku, dah lama ndak mengajar, ketemu berbagai siswa dgn berbagai usia wuiii …

    mbak ely dulu guru ya? whuaa hayo mbak buka kursus fotografi aja 🙂

  3. Waw, kebeneran bu, sekalian diposting pengalamannya di sana nanti ya🙄 Kalo aku sih nggak suka ke Palu, apalagi ke Biak, hiiih Seraaaaaamm, mending ke Bali😀

    Palu enak kok, meski panas tp org2nya ramah2..
    menjelang sore rasanya adem banget, angin semilir.. huahh enak pokoknya!

  4. Aku juga, sakit tahu nggak ke Palu, mendingan sembunyi di Balikpapan ajah bu😀

    wakakakaka!!
    di Palu emang sakit Pak, eh tp kl ke Balikpapan serem ah, mati dunk😆

  5. cihuy!
    nyampe juga ya Da di Sulawesi? ………………..

    mengajar memang mengasyikan, sharing knowledge dgn orang2 bikin hati riang ……….

    hihihi..
    alhamdulillah bisa kesana Ald..

  6. Wahh asyik…padahal perjalanan ke Biak lebih mudah dibanding ke Palu.
    Dulu kalau ke Palu pakai pesawat kecil, sedang ke Biak pesawatnya banyak dan berbadan lebar.
    Saya masih punya kenang2an, tempat tisue dari kayu, khas kerajinan Palu (sayangnya tak ikut ke sana…)

    Kmrn saya naik Batavia bu, satu2nya yg bisa langsung (meski sempat transit di surabaya), pesawatnya 737-400.
    Oh iya, kayunya berwarna hitam ya, jati ato cendawan hitam kl ga salah, memang terkenal. sayang kmrn saya sibuk sekali sampe ga sempat hunting oleh2..

  7. Salam ..waduh Kerent mbak foto-fotonya .

    salam saya sangat setuju dengan kata-kata mengajar itu sangat ok .

    sisa- sisa hidup yang bermanfaat ….menggunakan Ilmunya untuk sesama .

    iklas untuk selalu berbagi karena tak ada ceritanya orang berbagi jadi miskin .

  8. wah kesampaian juga nih da..
    jalan2, ngajar, asyik ya..
    apalagi tar kalo cek rekening..hmm… ^_^
    turut berbahagia da, sukses ya !!.. ^_^

  9. Mengajar, kapanpun dimanapun dan kepada siapapun.. membawa berkah dan tentunya mendapatkan pahala baginya.. terus semangat yah memberdayakan mereka dalam lingkungan sekitar…

    Palu itu indah ya… sudah saatnya saya juga berkunjung kesana – thanks for sharing..

  10. waaah…seru!
    iya, Da.. aku ikut seneng kamu balik lagi ke Kanpus. trus bisa haha hihi lagi. bisa makan siang bareng lagi.

    baca ceritamu aku jadi ikutan senyum! kebahagiaan kamu jelas terbaca, hehe. seneng deh!

  11. Hmmm …
    Saya belum pernah ke Palu …
    Sekalipun beberapa trainee saya ada yang bertugas disana …

    Ternyata Palu indah juga ya …

    Sukses ya !!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s