Angga dan Andra

Whoaaaa!! Rasanya udah seabad ini blog gak diupdate *lebay mode: ON*

Terakhir nulis tentang calon adeknya Angga yg masih di dalem perut.. sekarang si calon adek sudah menjadi batita yang umurnya 1,5 thn, terimakasih ya Allah atas semua karunia-Mu.. Kami diberikan anak-anak yang sehat, sempurna fisiknya, tanpa kekurangan apapun.. Subhanallah.. Alhamdulillah..

Adeknya Angga namanya Andra, nama lengkapnya Anindra Ahsan Daniswara. Andra dilahirkan di RS Bunda dgn dr. Nana Agustina pada tanggal 22 November 2013 (selisih 3 tahun kurang 2 hari sm kakaknya). Alhamdulillah lahirannya normal dan gak harus divakum kyk kakaknya dulu. Proses lahirnya juga cepet. Dateng ke RS jam 2 malem sudah bukaan 3, trus lanjut jam 6.30 pagi sudah lahir. Alhamdulillah ya Nak..

Pas Andra umur 12 hari, dia muntah parah sampe keluar dari hidung pas lg tidur siang. Muntahannya juga berwarna kuning. Jadilah lgs dibawa ke UGD RS Bunda. Dokter jaga disana sempet bikin shock krn bilang salah satu suspectnya mungkin ada kelainan di ususnya Andra. Doenggg! Emaknya lgs nangis sesenggukan huaaaaa!!. Setelah 5 hari diobservasi di NICU (Neonatal Intensive Care Unit), diperoleh kesimpulan kalo muntahnya Andra kemaren krn dia mengalami perut kembung. Kenapa bisa begitu? Kemungkinan besar karena dia mengalami alergi yg disebabkan oleh emaknya ini pemakan segala. Jangan ditanya gimana perasaan saya.. seneeeenngg banget, kebayang kl ada apa2 sm ususnya Andra, kesian banget anakku.. skrg yg perlu saya lakuin adalah menjaga makanan supaya Andra gak kembali kembung.

Skip.. skip..

Now, Andra is 1,5 years wohooo!. He’s health, active, and soooo funny.. udah bisa dadah2 sendiri.. udah bisa joget2 sendiri.. udah bisa tepuk tangan sendiri kl dinyanyiin pok ame ame belalang kupu2.. udah bisa jalan, udah punya gigi banyak meski gosok giginya susaaahh banget, udah bisa teriak2 manggil mama, papa, nenek, dan teriak woooowww setiap kali ecited sm sesuatu.

Trus Angga reaksinya gmn dgn kehadiran adeknya? Yaaaa he’s lil’ bit jealous but Angga is a great brother, sometimes he plays nice to his lil’ bro but sometimes… yaaa berantem aja tuh anak dua.. sekarang Andra udah bisa mbales kakaknya loh!.. kadang kakaknya lg maen dilempar maenan, kakaknya lg tidur ditendang2 kakinya, dipukul2 mukanya.. mumpung kakak lg tidur ya dek? Semoga rukun2 aja yaa anak mama dua ini..

Hi! ini kakak sm adek yg lagi maen mobil2an, kakak yg nyetir.

Hi! ini kakak sm adek yg lagi maen mobil2an, kakak yg nyetir.

temen gokil bareng

temen gokil bareng

New Family Member

Beberapa minggu terakhir ini Angga punya kebiasaan baru, nungging2 di kasur atau playmatnya kemudian menjatuhkan diri disana. Si mbaknya sempet berucap kl itu tanda2 mau punya adek. Yeaahh saya sih ngamini aja krn emang udah pengen ngasi Angga adik biar gak kesepian di rumah.

Dilala awal April kemaren pekerjaan di kantor hectic banget. Dalam 2 minggu saya sudah harus travel ke Palembang, Medan, Yogya, dilanjut cuti ke Nganjuk krn adik ipar menikah. Di pertengahan jalan baru nyadar kalo udah telat seminggu, iseng2 nyoba test pack dan hasilnya POSITIF! Yess yess! *trus bingung krn tiket2 udah kadung dibeli*

Jadilah lgs kedr kandungan yg cantik, dr nya Angga dl, dr. Nana Agustina. Si dedek ternyata udah 5 minggu aja gitu umurnya. Dokternya ngasi penguat rahim sambil wanti2 gak boleh kecapekan. Ktnya minum obat itu harusnya dari 18 hari sebelum terbang. Alhamdulillah perjalanan lancar dan dedeknya gak kenapa2 meski capeknya ampun2an.

Mual? Banget! Entah kenapa kehamilan kedua ini kok berat banget. Dari semenjak ketahuan hamil dan dikasi vitamin sm penguat rahim sm dokter, mulailah mual2 dan lidah pahit yang gak ketulungan *pengen nangis*.. Dulu hamil Angga gak begini huaaa.. Udah nyobain berbagai cara, manisan kulit mangga, manisan kiamoboi, salak, anggur masih gak ilang2 paitnya. Ujung2nya jd males minum air putih dan sm dokternya ditambah lg vitaminnya hiks hiks hiks…

Angga gimana? Kyknya dia masih belum ngerti. Tiap malem selalu dikasi tau kl bentar lagi mau punya adek bayi, dianya cuek aja, perutnya mamanya tiap malem tetep aja ditendangin (gak sengaja) dan ditabrak2.

Yo wis mudah2an ini si pahit lidah segera menghilang dan si mual menjauh. Yang sehat ya dedek.. nanti yg rukun ya sama kakak Angga..

"Pinjem stroler, perosotan, sama sepedanya dunk kakak... "

“Pinjem stroler, perosotan, sama sepedanya dunk kakak… “

1983-2013

Geeeezzzzz… I’m officially 30 now..

Apa yg udah saya lakuin ya so far? kok kyknya masih gini2 aja… Kalo untuk materi, lahir dan batin alhamdulillah saya tuh ngerasa cukup banget.. Tapi salah satu mantan atasan saya pernah berkata.. “kita hidup di dunia ini untuk memberi manfaat bagi orang lain..“.. Nah, apa yg udah saya lakuin di umur yg yaaa udah dibilang gak muda lagi ini.. Kadang ngerasa takut aja, kl misalnya tiba2 malaikat menjemput ajal, “Ida, what have you done in all of your life?“.. Gila merinding mbayanginnya..

Tuhan, jadikan saya orang yg murah rejeki.. kl ada rejeki gak pelit dibagi.. semoga yang kecipratan rejeki saya bisa menjadi orang yg beruntung dan membagi rejekinya bagi yang belum beruntung.. aamiin ya rabbal aalamiin..

PS:  dua minggu sebelum ultah saya kecopetan, yah gini nih kl Tuhan ngejewer saya, ini kali ke3 saya kecopetan.. Alhamdulillah (masih bersyukur) yg dicopet cuma HP, iya cuma hp BB saya yg udah butut, yg cursornya udah lari kemana2.. Jadilah sebelum ultah saya udah dikasi kado BB Belagio sama suami.. makacii sayang.. you’re a great husband and father.. *peluks*

beli ginian biar gak kalah cantik sm pacarnya Angga...

beli ginian biar gak kalah cantik sm pacarnya Angga…

WWL.. Easy to say, hard to do…

Angga… Mama nulis ini pas Angga lg asyik maen sm kakek dan bik cik yang baru dateng tadi pagi dari Palembang.. Angga, mama nulis ini sambil nangis, berat sekali sayang ngelakuin ini. Iya, menyapih Angga. Mama akan selalu merindukan saat2 angga narik2 baju mama sambil bilang “Mamik mamik!”.. Mama akan selalu merindukan saat2 dimana angga menyerudukan kepala ke mama.. Huaaaaa angga… Mama sedih.. Tapi mama harus ngelakuin ini.. Angga udah gede, udah 2thn lebih.. Saatnya angga lebih banyak maem dan minum susunya.. Maapin mama ya sayang.. Mama akan selalu sayang angga…

Kamus Bahasa Angga

Tuk : truk
Kita : kereta
Car : mobil (keren ya dah bisa ngomong inggris hahaha)
Tuta : bis kota
Dung : gendong
Tuyun : turun
Pawa : kepala
Kagik : kaget
Numas : Thomas
Persi : Spencer (ada juga sih temennya Thomas yg namanya Percy tp Angga lom kenal :D)
Gibed : angry birds
Tuti : roti
Kui : kue
Cukat : coklat
Eskim : es krim
Jeyuk : jeruk
Misi : permisi
Horii : horee
Bak Ir : Mbak Ir (si mbak)
de el el diterusin kl udah inget lg..

Sebenernya Angga ini ada bakat pendiem kyk papanya sih. Dengerin dia ngomong itu.. sesuatu… kl kt Syahrini. Dia lebih suka jadi pengamat, dengan gaya serius kyk orang dewasa mikir. Makin kesini Alhamdulillah kosakatanya udah nambah banyak, gak susah bagi kami untuk menterjemahkan keinginannya. Yaaa meski akhir2 ini Angga itu ngalemnya makin menjadi2. Kalo keinginan gak dituruti mulai ngeluarin jurus mautnya which is jerit2 dgn suara melengkingnya. Pernah sih kami cuekin sampe dianya bosen sendiri, etapi kok kesian, suaranya sampe serak, akhirnya ya udahlah diikutin deh maunya, selama gak aneh2.

Pernah suatu malem, Angga tiba2 bangun trus megangin kaki kirinya sambil bilang “kagek.. kagek.. “. Kaget dunk kami, apalagi kakinya barusan sembuh dari jatoh kemaren. Cuma “what is kagek?!!”. Angga udah bisa ngomong sakit jd harusnya kalo sakit he must prounounce it well. So, what the hell kagek means? We couldn’t understand it. Sampe si mbaknya, yg biasanya ngerti istilah-istilahnya Angga, juga ikutan bingung. Jadilah malem itu serumah2 bingung, mana Angga teriaknya makin kenceng, sebel kali ya dia krn gak ada yg ngerti maksudnya. Kakinya udah dielus2 cuma kok teriak bin nangisnya makin kenceng. Bingung!. Sampe bbrp hari kemudian Angga sambil ntn Pocoyo sambil garuk2 lehernya sambil bilang kagek kagek.. whoalaaa.. kagek = gatel.. Duh nak, ada juga kl bahasa Palembang sono, kagek = later.. *makin gemes sm Angga*

Couple weeks ago, Angga selalu menambahkan akhiran ‘lah’ pada setiap kata2nya. Semisal duduklah.. mamalah.. sapulah.. lengkap dengan logat melayu-nya. Lucu banget dengernya. Sampe saya sm suami mikir, Angga apa ketularan Upin-Ipin ya hahaha… Tapi kemudian kami sadar, kl sebenernya Angga tuh gak niru Upin Ipin secara dia tuh jarang banget nonton itu. Trus darimana dunk….??!!
Percakapan 1:
Papa : “Ma, kira2 kl dibeliin baju dapet berapa ya?”
Mama : “dua lah, bla bla bla….”
Percakapan 2:
Mama : “Pa, mending lewat pemuda deh drpd jatinegara
Papa : “ya iya lah..

Errrrrr…ok, now we’ve found the ANSWER! *nyengir kuda*

Angga and his friends

semoga yang dibahas bukan ciyus?! cungguh? miapa?..

Wanna share? Ask Angga first, please…

Minggu pagi itu kami pergi ke Carrefour. Angga, seperti biasa, semangat dan lonjak-lonjak kegirangan karena bisa lari2 di pelataran plaza dan mengukur eskalatornya dengan terkagum2 (dia heran sm kakinya yg gak gerak2 tp kok jalan hehehe). Karena terhitung msh pagi, trolley yang dipake bukan trolley biasa dunk. Dipilihlah trolley yg ada mobilnya, sebut saja trolley-mobil. Biasanya kl udah agak siangan dikit, nih trolley udah gak nongol lagi alias udah dipake sm org laen yg kebetulan msh punya balita kyk Angga ini.

Singkat cerita belanjalah kami menggunakan trolley-mobil. Angga seneng banget secara dia bisa berpura2 jd sopir meskipun setirnya udah gak ada lg. Ngeng ngeng ngeng… tiap liat ada barang yg menarik, Angga otomatis keluar, ngambil barang, masukin ke baki trus masuk mobil lg.. begitu seterusnya. Yaa mama sih gak kalah akal, begitu Angga udah masuk mobil lg, barang2 yg dia ambil tadi mama taro lagi ke rak2nya hahahaha.. Lha mosok sampe susu L-men dan sejenisnya dibeli juga…

Tibalah gilirannya untuk membayar. Barang2 udah dikeluarin dari trolley-mobil dan Anggapun saya dorong keluar. Sambil nunggu papa mbayar, Angga saya ajak muter2 (tetep dgn trolley-mobilnya). Satu puteran kelar dan dia tiba2 keluar dan berlari. Saya kejar dan bawa lagi ke trolley-mobil. Eh Angga lari lg. Naga2nya sih udah bosen sm si trolley-mobil. Yo wis sambil megangin Angga supaya gak kemana2, si trolley-mobil yg lagi dideketin sm sepasang ibu dan anak balitanya rencananya mau saya relain. Tadinya sih udah mau dibawa sm si ibu dan anaknya. Eeeh Angga yg tadinya mau lari2 (lagi), tiba2 nyelonong masuk kembali ke dalam trolley-mobil. Bengong deh tuh ibu sm anak yg mau make. Yaa mama sih cuma nyengir2 sambil minta maap *jitak Angga!*

Papa udah selesai mbayar. Seperti biasa kami ke konter informasi dl, hehe nuker struk sm karcis parkir, lumayan dapet free sejam hehehe.. Sekali lg, Angga tiba2 keluar dari trolley-mobil daaann lari ke trolley yg biasa (yg gak ada mobilnya). Minta diangkat masuk ke salah satu trolley biasa tadi. Ya udah, mama sih ngirain, kali ini beneran Angga udah bosen sm trolley-mobilnya. Dilala ada sepasang ibu dan anak lain lg yg ndeketi dan mau minjem trolley-mobil Angga. Karena gak tega dan ngerasa Angga udah bosen, mama kasih dah tuh trolley-mobil ke si ibu laen itu. Mama pindahin barang2nya ke trolley biasa yg udah ada Angganya.

Daaaannn apa yg terjadi sodara2.. Angga NGAMUK! Iya, dia nangis jerit2, marah karena ngeliat trolley-mobilnya dipake sm anak lain. Dia benar2 marah! Sampe rempong mama handle Angga yg sepertinya ngerahin segala tenaga buat ngedapetin mobil-trolley nya lagi. Yah gmn ya, mama mau ambil kembali kok gak enak krn tuh trolley-mobil udah didudukin sm anak lain. Mama udah bisikin kl Angga harus belajar berbagi krn itu memang bukan barang milik Angga tapi apa daya, Angga sepertinya gak mau terima, he wants his trolley back!. Aduuhh.. akhirnya mama gotong Angga dengan sekuat tenaga. Karena capek, mama turunin Angga yg lg crancky gak jelas. Dan dia pun sukses guling2 di lantai mall sambil ngusirin mama yg mau deket2 nggendong dia balik. Huhuhuhuhu Angga, nanti mama beliin deh mobil2an yg bs jalan tp jgn nangis jejeritan gt dunk. Akhirnya berhasil gendong Angga masuk ke mobil, sampe rumah dia lgs tidur kecapekan. Huh, pengalaman deh, gak lagi ngasi mainan Angga ke org lain dgn sepengetahuan dia. Mikir tentang berbaginya nanti aja, nunggu Angga udah ngerti.

Kalo yg ini guling2 pas di GI. Ceritanya gak mau diajak pulang. Cuma yang di C4 lebih hilarious.

Trolley-mobil yg jd rebutan.

Jes e jes e jes tut tut……

 

Yippie yippiee yay yay! Anak mama yg ganteng bin pinter udah sembuh kakinya. Pas rontgen yang kedua kalinya kt pak dokter retaknya udah ilang. Yg lucu papa msh gak percaya dan mlototin hasil rontgennya, biar pasti gitcu, dokternya sampe terkekeh2 ngeliat aksinya papa. Yo wis, yg penting anak mama udah bisa jalan lg, meski belum berani lari2 (msh trauma kyknya).

Minggu kmrn mama disuruh training ke Bandung. Pusing deh, secara pemberitahuannya mendadak. Yg bikin pusing lg apalagi kl bukan ninggalin Angga. Memang sih ini bukan pertama kalinya ninggalin Angga keluar kota tapi semenjak jatoh kmrn, Angga jd gampang banget cranky nyariin mama. Jd kembali ke masa Angga pas umur 6 bulan. Kemana2 harus sama mama. Mama ke kamar mandi aja dicariin. Mama sholat diciumin. Mama siap2 ke kantor diteriakin dung dung mama (minta digendong). Sebenernya bbrp hari sebelumnya mama kondangan ke Lampung. PP satu hari, berangkat pagi pulang sore. Dilala seharian Angga nangis nyariin mama, sampe suaranya serak, duh nak pdhl di rumah kan ada papa sama Lek Ir. Mama jd nyesel ninggalin Angga ke Lampung.

Jadilah kali ini mama bertekad bawa Angga ikut mama training ke Bandung. Papa tadinya gak setuju, takut Angga malah cranky di kereta. Ya sedikit berdebat tapi akhirnya papa kasi ijin. Btw knp gak naik travel aja? Yaaa papa ‘lil bit overworried kl urusan yg ginian, ktnya driver travel itu suka ngebut, oke deh!. Eniwei busway, berangkat la mama, Angga, dan Mbak Ir naik taksi ke Stasiun Jatinegara. Rencana mau naek Argo Parahiyangan yg jam 8.30. Eh begitu udah nyampe stasiun, si mbak kelupaan bawa KTP. *tepok jidat!*. Mana udah jam 8.15. Mana keburu, huh! Akhirnya kita balik lagi ke rumah dan naek kereta yg berikutnya, 11.30.

Dinas sendiri sm bawa anak ternyata beda banget. Gak enaknya krn bawaan jd rempong. Segala macem mainan, perlengkapan makan, botol susu, baju ganti, bisa berapa kalinya bawaan mama. Untung ada jasa pak porter. Aman deh hihihi.. Enaknya, mama bisa deket terus sm ganteng mama. Plus, ngeliat how amazed nya Angga sama yg namanya kereta. Gak pake nangis sm sekali. Keren anak mama!. 2,5 jam di kereta Angga anteng, maen mobil2an sm tidur di pangkuan mama.

Di taksi yg nganter kita dari stasiun Bandung ke hotel, Angga suddenly crancky. Nangis jejeritan entah apa maunya. Dikasi susu gak mau, dikasi liat Tayo sm Chuggington jg gak mau. Sampe selonjoran di bawah kursi. Mana jalanan lg macet. Mama jd gak enak sm pak supir. Akhirnya mama minta distop sebentar di minimarket yg terdekat, sapa tau kl diajak kesana Angga jd anteng. Eh bener, di bawa ke indomaret, Angga lgs diem, sambil digendong sambil minum teh botol sambil tangannya nunjuk2 barang di sana. Whoalaa bosen di jalan rupanya.. *lap keringet*

Mama trainingnya di hotel yg sama dgn tempat nginep. Jadi kl pas break atau maksi, mama maen ke kamar. And it’s so fun!. Bisa deket2 sm Angga pas hari kerja. Paginya malah bs ngajak Angga jalan2 dulu keliling hotel. Ngeliat ikan koi dan jalan2 di pinggir kolam renang. Malah bisa ngajak Angga jalan2 ke Kampung Daun yang ada di Cihideung. Trully it was so fun! Kosakatanya jd nambah banyak, malu2nya jd berkurang krn ketemu sama banyak orang, keliatan lebih hepi dari sebelumnya, dan banyak lagi. Yg sedih papa yg ditinggal sendirian di rumah jd nelangsa krn sm sekali gak dicariin sm Angga hahaha… *puk2 papa*.. Karena perjalanan pertama Angga keluar kota berjalan dgn sukses, mama jd niat ngerencanain liburan b3 sm Angga dan papa.. Bali, maybe?

Pondok Kelapa-Banana Inn-Cihideung.. Angga’s first experiences.. Thanks God he enjoyed it so much..